Social Icons

27 Aug 2015

Si Pencopet Ganteng

Moda transportasi yang paling sering saya gunakan ketika kuliah adalah bis besar. Murah meriah. Apalagi ketika itu uang saku yang diberikan orang tua juga tidak banyak. Jadi harus pinter-pinter dalam penggunaannya.

Saya sempat mendengar cerita beberapa teman yang mengalami kecopetan ketika naik bis. Padahal ketika kejadian itu mereka naik bis beramai-ramai. Dan dua orang dari mereka sedang apes, karena tasnya bolong kena silet. Dompet pun raib. Sempet deg-degan juga sih mendengar cerita itu. Bukan hanya karena kehilangan uangnya, tapi kan ngeri juga kalau ketemu orang jahat di jalan T.T

Suatu siang, saya pulang sendirian. Kebetulan teman-teman yang biasanya barengan ada keperluan. Saya sudah menyiapkan ongkos untuk bis di kantong celana. Dan uang satu-satunya yang tersisa (sepuluh ribu) saya taruh di anak-anakan tas. Maklum tanggal tua, yang berarti saya belum dapat kucuran dana segar dari orang tua. Kalau sekarang sepuluh ribu sih gak ada harganya ya. Wah, waktu itu bisa buat uang jajan 3 hari hehe.

Gak ada yang istimewa waktu naik bis. Karena semua tempat duduk penuh, saya pun berdiri sambil berpegangan tiang atas (untung udah pakai deodoran :D ), Yang berdiri seperti saya hanya sekitar 5 orang. Jadi gak berdesakan gitu. Saya pun menikmati perjalanan. Apa pun kan harus dinikmati bahkan naik bis sekali pun (padahal udah tiap hari melakukannya hehe).

Hingga saya dikagetkan dengan seorang laki-laki muda yang tiba-tiba sudah berdiri di sebelah saya. Kalau dilihat dari penampilannya sih mirip mahasiswa. Pakai hem, tas punggung, dan cukup rapi. Walau pun agak merasa aneh, mengapa dia berdiri di sebelah saya, padahal tempat lain kan banyak. Lagipula, kok mukanya ditutupi menggunakan tangan yang memegang tiang di atas ya? Ah, karena gak berpikiran negatif, saya cuek aja.

Dan kemudian....saya terhenyak karena dipepet dengan sangat ketat dari arah samping. Si laki-laki itu mepet dengan gaya terhuyung-huyung. Duh, hampir gak bisa nafas. Cuma sekali lagi, dasarnya gak pernah mikir macam-macam, saya malah kasihan karena saya pikir si mas itu mabuk darat atau lagi sakit. Jadi ya saya diam aja. Sampai....saya merasa ada gerakan menuju kantong celana saya. Reflek saya menunduk dan melihat tangan si mas yang dengan cepat ditarik.

Tahu gak yang saya lakukan? Bukannya merasa takut seperti yang saya bayangkan kalau ketemu pencopet, saya malah langsung marah. Waktu itu sih cuma mikir, kurang ajar banget nih mas-mas, saya kasihan sama dia karena saya pikir dia sakit, malah mau nyopet (walo kagak ada duit juga di kantong itu).

Ah, pokoknya saya marah deh, gegara pikiran positif saya digunakan sama pencopet. Langsung saja saya bentak, "Geser sedikit kenapa sih Mas, tempat lain kan masih banyak." Jedeeer...kaget lah si mas, langsung menyingkir dan turun dia dari bis. Ish, liat sekilas ganteng juga dia. Amit-amit ganteng-ganteng kok nyopet.

Setelah si Mas turun, baru deh saya sadar kalau semua mata di bis memandangi saya. Walaaaah...pasti suara saya keras banget dan galak pula. Tapi karena masih marah, sebodo amatlah dengan tatapan orang. Setelah turun dari bis baru mikir, duh untung si Mas pencopet keder dan langsung turun, kalau tadi dia marah...hiks takut juga ya.

Kejadian itu besoknya saya ceritakan ke teman-teman kuliah, mereka malah tertawa terbahak-bahak. Kata mereka, "Keren ih si Esti, pencopet aja takut sama dia." Rrrrr.....

Pernah punya pengalaman dengan pencopet, kawan?

No comments:

Post a comment

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^