Social Icons

17 Apr 2017

Tentang Tontonan Olahraga

Masih ada yang baca koran kah?

Saya sudah lama banget gak baca koran. Bukannya kenapa sih, rasanya duduk sambil baca koran kok gak sempet aja. Padahal di kantor juga langganan, yah, walau pun satu buat ramai-ramai sih. Yah, bagaimana lagi, buka sosial media saja sudah bisa update berita hehe apalagi sekarang banyak grup-grup whatsapp, teman-teman biasanya mengabarkan hal terkini yang terjadi apa saja. 


Kalau mendengar satu berita yang bikin saya penasaran, saya akan membuka portal berita online untuk mengetahui berita kekinian. Cuma lewat handphone aja, tinggal kasih kata kunci, langsung deh terbuka semua berita mana yang dicari, bahkan kadang berita-berita yang terkait pun sudah muncul. Kurang gampang apa coba hehe.


Lebih gampang dan mudah memang setelah ada smartphone, mau ngapain saja jadi lebih mudah. Mau belanja, mau nggosip, mau haha hihi sama teman-teman bahkan untuk tahu hal-hal yang terjadi di belahan bumi yang jauh banget. Tinggal klik saja.

Nah, kemarin bapak saya tanya-tanya tentang berita duel tinju Pacquiao Sindonews. Duh, ya si bapak hobinya masih sama seperti dulu. Suka banget olahraga tinju. Alasannya sih karena seru hehe. Kalau saya mah serem aja liatnya, kecuali yang tanding Mike Tyson yang Cuma berapa menit lawannya sudah KO.

Karena ditanya sama Bapak, saya mulai cari-cari berita duel tinju Pacquiao Sindonews. Yang awalnya gak tau siapa itu Pacquiao, jadi malah browsing-browsing tentang petinju ini. Ya biar bisa jadi bahan obrolan sama Bapak hehe.

Ternyata petinju ini memiliki prestasi yang cukup bagus, makanya pertandiangannya ditunggu-tunggu gitu. Yah, walau belum ada yang belum mengalahkan legendanya Mike Tyson sih #tetep.

Ngomong-ngomng tentang olahraga, saya jadi merasa tidak begitu paham dunia olahraga sekarang. Baik atlet luar mau pun dalam negeri. Seingat saya dulu waktu masih sekolah suka banget nonton pertandingan olahraga. Terutama bulutangkis, wah seru banget. Tapi sekarang kayaknya minat nonton acara olahraga kok menurun drastis ya. 

Entah karena kesibukan, sampai rumah masih mengurus pekerjaan rumah juga. Dan bisa jadi tayangan olahraga sekarang bertambah eksklusif saja rasanya. Banyak stasiun TV yang tidak menayangkan, kebanyakan lebih suka menayangkan sinetron yang begitu deh ceritanya. Bagusan drama korea kemana-mana *ya iya lah.

Padahal penayangan acara olahraga terutama ketika wakil dari negara kita yang bertanding itu bisa meningkatkan kecintaan pada bangsa ini lo. Saya selalu terharu kalau lagu kebangsaan Indonesia Raya berkumandang waktu Indonesia mendapat medali emas. Apalagi lihat para pemainnya yang berlinang air mata. Duh, ya bangga tidak terkira. 

Mungkin harus digiatkan lagi nih yang nonton pertandingan olahraga, gak Cuma nonton pertandingan bola saja karena suami juga nonton hehe. Lagipula saya juga pengen Andhin suka berolahraga, jangan seperti emaknya yang hobi mager alias males gerak *plak. Karena yang saya lihat, anak teman yang diarahkan ke olahraga sepertinya pergaulannya lebih bisa diarahkan, Dan kalau keluar rumah gak melulu Cuma main-main saja. Kalau main sambil olahraga, sukur-sukur bisa berprestasi, kan oke banget yak.

Seberapa sering kalian menonton acara olahraga?

1 comment:

  1. Saya masih sering nonton, mbak. Terutama bulutangkis. Senang kalau banyak turnamen jadi punya banyak tontonan. Kalau Indonesia menang bisa diulang2 nontonnya. Hihihi

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^