Social Icons

2 Aug 2012

Karate vs Menari

Apa sih hal yang paling berkesan di masa kecilmu?

Kalau pertanyaan ini ditujukan kepada saya, jawabannya bisa "ada dan tiada". Maksudnya? Begini (tarik nafas dulu), bisa jadi saya tidak sanggup menjawab karena saking banyaknya hal yang berkesan jadi susah mau mencari yang 'paling', sedangkan kalau saya jawab ada, nanti kasian yang baca, postingannya jadi panjang banget. Ibarat orang ngomong, cerita mrepet gak berhenti-berhenti qiqiqi. 

Tetapi karena pengen ikutan hajatannya Emak Gaoel, saya dengan terpaksa harus memilih hal (yang bukan mustahil) paling berkesan yang akan saya ceritakan disini. Mari berdoa semoga postingan kali ini tidak terlalu panjang, yang efeknya bisa jadi cerita bersambung *berdoa mulai ^_^

Sewaktu berusia sekitar 11 tahunan, saya dan Tole (adik lelaki) disuruh ibu dan bapak ikut karate. Ketika saya tanya alasannya kenapa karate, ibu menjawab, "Supaya bisa membela diri, buat jaga-jaga". Saya tidak begitu mengerti maksud jawaban ibu tidak ketika itu, tapi sepertinya hal tersebut tidak masalah bagi saya dan adik. Kita senang-senang aja. 

Kita latihan karate 3 kali dalam seminggu, Selasa, Kamis, dan Minggu. Untuk hari Minggu dimulai pagi jam 7 sampai jam 9. Sedangkan hari Selasa dan Kamis, latihannya di malam hari. Sekitar habis Isya, kami berangkat dari rumah. Seneng banget dah ikutan karate, bisa guling-guling di tanah, (kotoran-kotoran gitu hehe) terus ketemu teman-teman baru dari lingkungan yang berbeda. Kita kan tinggal di dekat perumahan-perumahan, yang notabene orangnya teratur dan berpendidikan, jadi begitu ketemu dengan orang-orang yang 'tidak selevel' ada excitement tersendiri (bukan bermaksud nggaya lo ya, wong saya juga tinggal di kampung *nyengir). 

Dan yang paling terkesan, saya murid cewek satu-satunya. Ada sih senpai (guru) cewek, tapi ia jarang masuk. Tetapi hal tersebut tidak jadi masalah besar, mungkin emang dasarnya saya cuek ya. Dengan bahagianya saya pun ikut berguling, menendang, dan berlari bersama teman-teman lain. Tapi sayang sekali latihan tidak berlanjut, karena ketika duduk di kelas enam harus mempersiapkan diri untuk Ebtanas. Dan ketika lulus Sekolah Dasar, kami sekeluarga boyongan pindah ke Jawa. Tapi paling tidak pernah merasakan latihan karate dan sempat mengikuti kenaikan tingkat, dari sabuk putih ke sabuk kuning ^_^

Pada saat hampir bersamaan, teman Ibu yang suaminya bekerja di TVRI Pontianak, membuat sanggar tari. Lagi-lagi saya dimasukkan ke sanggar tersebut. Kalau tidak salah nama sanggarnya, Permata Khatulistiwa *lupa-lupa ingat. Dan saya pun tidak protes, senang-senang aja. Apalagi ketika baru pertama kali ikut latihan langsung terpilih ikut grup inti. Sepertinya sih dianggap berbakat *masa sih. Waktu itu tari yang dipelajari tari-tarian dari daerah Sumatera, seperti Tari Serampang Dua Belas. 

Sempat pentas beberapa kali. Senangnya ditonton banyak orang, dapat tepukan, dan yang paling berkesan didandani hahaha *cewek banget ya senengnya dandan. Sama seperti karate, kegiatan di sanggar tari ini pun terhenti ketika mempersiapkan Ebtanas *sedih.

Ada kejadian yang teringat hingga saat ini, sanggar tersebut yang mendirikan salah satunya ada akses ke TVRI, jadi ada kesempatan kita tampil di Aneka Ria Anak-Anak (ada yang masih inget gak?). Karena kalau tari-tarian antrinya lama, maka diputuskan untuk deklamasi puisi. Yang dapat jatah tampil dua orang, salah satunya adalah saya. Kita berlatih dengan giat, menghapal puisi, dan belajar mimik serta gaya yang cocok dengan puisi yang dibawakan. Terus kita udah sempet rekam suara segala, jadi ntar pas shooting tinggal lipsync dan mimik muka dan gaya saja yang main *berasa artis. Tetapi oh tetapi, namanya belum rejeki, ketika saat shooting tiba, saya jatuh sakit. Ooooh tidak. Jadilah teman saya yang menggantikan. Hiks...belum saatnya tenar ini *sedot ingus.

-----000-----

Kedua kegiatan di luar sekolah tersebut saya lakoni pada waktu yang hampir bersamaan. Kalau sekarang sih bisa mikir, kok bisa ya antara yang lembut (menari) dan keras (karate) dilatih bersamaan? Tapi dulu nyatanya bisa tuh. Dimulai di saat bersamaan dan berhenti di saat yang sama pula. Sama-sama terhenti untuk Ebtanas dan kami pindahan. Sayang sekali ketika kami pindah, kegiatan positif tersebut tidak dilanjutkan lagi. Sempet menyesal sih hanya saja kondisi saat itu memang tidak memungkinkan. Kehidupan kami di Jawa harus dimulai dari nol. Jadi mana sempet bapak ibu mikir yang begituan. 

Untuk orang tua yang memiliki putra dan putri usia SD, ada baiknya mulai berpikir untuk memberi kegiatan luar sekolah yang positif terhadap mereka. Banyak manfaatnya lo. Punya banyak ketrampilan, pasti akan berguna untuk anak-anak kelak (paling tidak bisa buat postingan seperti ini haha)

Ini kisah yang berkesan bagiku, bagaimana denganmu temans?

Selamat hari Selasa ^_^

#Mohon maaf tidak fotonya, jaman dulu mana musim poto-potoan.

"Mak, ane ikutan giveaway-nya ye,mak! Kasih ane hadiahnya yang 
berupa buku (apa aje deh judulnya ane demen semua kok), ya!"

66 comments:

  1. mnding menari deh dariu pada karate xixixi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha anak cewek emang cocok menari mbak, tp karate asik juga lo :P

      Delete
  2. Setuju BU ...
    Masa anak-anak memang perlu diisi dengan berbagai macam pengalaman ... tidak perlu banyak-banyak ...
    yang penting anak bisa merasakan lingkungan sosial diluar sekolah ...

    buat persiapan untuk masa depan

    Salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Om NH
      bisa menambah ketrampilan dan teman juga
      Makasi Pak :)

      Delete
  3. Saya cuman ikut menari aja, Esti...itu juga bukan khusus di-leskan tapi karena tampil bareng-bareng temen sekelas di perayaan sekolah...dan akhirnya, begitu punya anak sendiri, baru deh anak saya dileskan bermacam-macam kegiatan yang dia sukai, seperti musik, renang dan les vokal...
    Bukan apa-apa, tambahan kegiatan itu ternyata bisa menaikkan kepercayaan diri seorang anak. Jadi saya sependapat sekali dengan kalimat penutup di tulisan ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha saya saja sekarang punya banyak rencana utk anak bu
      padahal anaknya aja belum nongol
      semoga disegerakan ya. amin.

      Delete
  4. Komen saya masuk moderasi-kah?
    :(

    ReplyDelete
  5. Wow jaman itu sudah ada TV ya jeng, asyik dong sudah ada hiburan.
    jaman saya kecil hiburannya ya main-main saja sama teman sebaya.
    Jangankan TV, radio saja baru punya tahun 1966 je.
    Semoga dapat buku.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plis deh Dhe, masak jaman saya kecil disamain dengan jaman kecilnya Pakdhe @.@

      Amin3. Salam Tak Kalah Hangat dari Semarang :)

      Delete
  6. wah banyak kegiatan masa kecil ya
    aku malah gak ada kegiatan ekstra seperti itu
    waktu SD ya belajar saja, selebihnya di rumah
    waktu SMP baru kursus bahasa asing, itu doang
    selebihnya ya di rumah
    sangat tak berwarna ya masa kecilku :D

    ReplyDelete
  7. karatenya ini yang mana ya mbak..?
    soalnya ada banyak sekali klub2 karate di indonesia.. :D

    *tapi kayaknya karate yang INKAI dah.. :D
    wah, kalo cuma kuning, saya udah sabuk cokelat. .:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang inkai mas
      wah mas affan jagoan ternyata :P

      Delete
    2. wah sama.. :D

      dulu pas masih karate jaman2 SD SMP gitu, kulit saya keras..
      sekarang udah lama gak latihan eh malah empuk.. :D

      *saya juga sudah lupa gerakan kata'..

      Delete
    3. hahaha saya ikut katihan paling cuma beberapa bulan, terus kena ebtanas dan pindahan ke jawa, lumayanlah jadi tahu2 dikit

      latihan lagi to mas, sayang bgt lo udah sabuk coklat :)

      Delete
  8. kalo thifa tiga tahun nant daripada dimasukkin play grup mendingan aku masukin sanggar seni aja deh, yang sesuai minat n bakatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, umur segitu apa udah keliatan ya minatnya
      dulu saya cuma manut aja, eh ternyata asik juga :)

      Delete
  9. salam..
    jalan-jalan pagi nih.. brrr...
    Narinya nari india ya mbak :P
    kalau sekarang kan adik saya juga narinya nari boyband girlband gitu..
    wkwkwk

    semoga dapet deh ya giveawaynya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kak
      narinya tarian sumatera :P
      yah jaman skrg mah memang nari boy/girlband gtu

      amin3

      Delete
  10. Kecil kecil mainannya karate takut aahhh sama mbak es, xixixi :D

    Masih inget mbak es model kata karatenya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiaaat...awas ya niar :P

      jiah ya jelas lupa lah
      itu sudah berapa puluh tahun lalu
      kok kesannya aku tua bgt yak :P

      Delete
  11. dulu waktu SD juga suka menari tarian daerah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau mbak ely, memang keliatan lemah lembut gitu :P

      Delete
  12. wahahahaaa, aneka ria anak-anak...eh, kau dulu pernah lho suting buat acara itu...hihihihihi...
    makasih ya udah ikut #GABlogEmakGaoel...tunggu pengumumannya tgl 4 agustus ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya Mak
      sama Mak, aye kirim kemana nih alamatnya? hahaha

      Delete
  13. sy wkt kecil gak byk kegiatan luar, gak boleh kayaknya.. hehe.. skrg malah sy pengen bgt anak2 sy aktif :)

    ReplyDelete
  14. jadi mikir kegiatan apa ya buat anak saya:) selamat hari sabtu mbak hehehe maaf telat mampir lagi sok sibuk soalnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dipilih yg sesuai minat dan usia mbak
      Gak pa2 namanya juga lagi sibuk :)

      Delete
  15. bersyukurlah Esti dulu sempat nyobain eskul karate.. Bundo gak punya banyak kegitan yang banyak gerak begitu, karena lutut bundo sudah cidera sejak kecil..

    menari di ranah minang itu mirip dengan gerakan2 silat.. biar gerakan menjadi luwes ada baiknya anak-anak kita diikutkan kegiatan semacam itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bundo, seneng bisa kotor2an gitu :P

      kegiatan positif utk anak2 memang diperlukan ya Bun

      Delete
  16. di sekolah dasar saya dulu ga ada eskul mbak, namanya aja SD ndeso. Paling-paling ngadain eskul sendiri renang di kali sebelah hehehe

    sukses GA-nya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. di sekolah saya juga gak ada mas

      ini bisanya ibu aja biar anaknya gak main aja :P

      gak sukses je mas, gak menang :(

      Delete
    2. blum upadte postinga ya mbak? apa masih latihan karate hehe

      Delete
    3. wakakak latihan nari mas...udah posting yo

      Delete
  17. saya dulu juga ikut karate sejak MTsN (SLTP)
    semoga sukses kontesnya ya, Mbak.
    Osh...

    ReplyDelete
  18. wahh kalau saya sih banyak banget.. ntar malah gak cukup en kliatan nyampah lagi di sini :p
    sukses GA nya ya :)

    ReplyDelete
  19. Hasil latihan sekian tahun lalu itu masih berbekas nggak ya?
    Bukan saja berbekas dalam ingatan tapi berbekas dalam gerakan.
    Masihkah suka menari?
    Dan masihkah lincah karate?

    ReplyDelete
  20. Masa kecil memang menyenangkan dan menjadi kenangan indah nan tak terlupakan. Makanya gak diupdate-update artikelnya.

    Salam sayang selalu
    (risi yo ben)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah nyindiri wae kie lo :P

      wakakakak risi risi

      Delete
  21. wiss....hati2 kalo deke Esti!
    Knapa ga dilanjut sampe ban hitam? kan bisa jadi Simpai..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakak gak sempet mbak
      kita trus pindahan ke Jawa
      dan kehidupan di Jawa mulai dari nol lagi

      Delete
  22. kunjungan balik ini mbak :)

    wah kombinasi yang mantep nih :)

    ReplyDelete
  23. nice story bro,nice to meet you :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru kali ini dipanggil bro :P
      makasi kunjungannya :P

      Delete
  24. wuihh, keren karate dan menari..
    kalau menari pernh sekali ikutan wktu di SD, tp kmd gak berlanjut krn konon katanya saya gak ada bakat utk menari...lha latihan narinya mau diikutin lomba .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha gak ada keren2nya kali mbak
      namanya juga anak2, suka2 aja disuruh main :)

      Delete
  25. wih kok bisa ngikut karate n tari. contast bgt padahal
    Kunjungan perdana ^^

    ReplyDelete
  26. Waaaah gia kelewat jauh komentarnya hehehe..
    Salam kenal mbak, terima kasih kemarin sudah berkunjung ke rumahku ^_^

    Wah karate yaa.. Kalau gia, Taekwondo dongg =P *ga ada yang nanya deh*
    Sukses yaa mbak, GA nyaa.. =)

    Gia follow aahh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi kunjungan baliknya Gia
      taekwondo ya...ciaat
      tar saya folback ya :P

      Delete
  27. Whoaaaa.....karateeee...
    Kayla ikutan taekwondo mbaaaa...
    Biar kalo ada yang macem macem tinggal tendang ajah...hihihi...
    *diajar preman*

    ReplyDelete
  28. Sangking berkesannya sampai sayang kalau artikel ini diganti ya jeng.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^