Social Icons

1 Aug 2012

Cinta Pada Foto Pertama

"Sejak kapan suka sama aku, Mas?" tanyaku kepada suamiku.

"Sejak pertama kali lihat fotomu", jawabnya.

Yang keluar dari mulutku setelah itu cuma, "Haaaah???"

-----000----- 

Percakapan tersebut terjadi dua minggu setelah menikah. For your information (sapa juga yang mau tahu, geer aja si Esti), aku dan suami saling kenal karena dikenalkan. Bukan dijodohin lo ya (dijodohin sebenarnya juga gak apa-apa ye). Waktu awal mau dikenalkan sempet mikir, jauh amat ya dia di Jepara dan aku di Semarang, mending cari yang dekat-dekat aja deh *emang ada

Tapi yah gak ada salahnya juga kenalan sih, kalau tidak jadi pasangan paling gak kan bisa nambah teman, pikirku ketika itu. Ternyata oh ternyata cowok Jepara itu sebenarnya tidak begitu suka dikenal-kenalkan gitu (diketahui setelah akan menikah). Ia pengennya cari istri sendiri. Ribet, katanya. Karena seringnya kan ditanyain mulu sama yang mengenalkan sudah sejauh mana hubungannya. Ish..emang bener sih, aku sendiri juga mengalami, tetapi sebagai wanita, aku menyadari untuk memulai perkenalan selain masuk ke sebuah organisasi atau lingkungan baru, cara tercepat dapat kenalan ya dengan cara ini. Tidak mungkin kan liat cowok cakep di mall terus ngajak kenalan gitu, gengsi atuh ^_^

Balik lagi ke cerita awal *fokusnya melenceng nih, setelah diberitahu bakal dikenalin itu, aku biasa-biasa aja, gak begitu mikirin. Setelah dua bulan dari pemberitahuan itu, yang mau ngenalin tanya, "Sudah dihubungi sama yang Jepara itu?"

Aku jawab saja, "Belum tuh. Emang orangnya seperti apa?" Akhirnya jadi penasaran juga, kok bisa-bisanya mau dikenalin sama cewek cantik *masak sih, kok malah cuek-cuek saja.

Singkat cerita, si cowok Jepara akhirnya telepon dan sms. Yah dari perkenalan awal kayaknya dia agak gak niat gitu. Setelah kontak pertama kali itu, besoknya waktu buka email kok ada email dari dia. Isinya foto. What??? Lha ngapain kirim foto segala. Apalagi fotonya itu lo, pakai seragam kantor, kayak om-om, batinku ketika itu. Iyuuuuh.....

Langsung sms untuk konfirmasi, jawabannya sih standar, namanya kenalan ya harus berusaha lebih kenal. Salah satunya ya dengan kirim foto itu. Di lain waktu jadi tahu kalau itu memang cara dia berkenalan, kalau liat foto ternyata aku merasa gak sreg, nanti kan keliatan. Waduh, segitunya ya si mas.

Dan dia pun dengan cara halus maksa minta dikirimin foto juga. Awalnya aku menolak, masih trauma dengan beberapa cowok yang modelnya nekat *sok laku hehe. Saking pengen liat fotoku, ia sampai cari tahu tentang Friendster-ku, waktu itu belum buat Facebook *kok kesannya jadul banget ya.

Ya jelaslah ia kecele, aku kan bukan tipe orang yang narsis, jelas gak ada fotoku disana. Dulu males banget deh dengan social media gitu, jadi cuma buat punya aja, gak pernah dibuka atau update, beda mah dengan sekarang hehe.

Akhirnya aku luluh juga, kukirim dua foto ke emailnya, satu pakai seragam kantor, satunya gak pakai apa-apa, ups jangan mikir macam-macam ah, foto yang satu cuma keliatan wajah aja, habis foto pakai handpone. Menurutku sih foto yang kedua gak begitu bagus, agak nge-blur. Tapi aku cuek-cuek aja, jadi mikir kenapa dulu gak kirim foto yang dandan gitu ya. Apa efek dari foto om-om yang dia kirim ya??

Ternyata justru yang dia suka foto asal-asalan itu. Ini kuketahui ketika suatu saat ia kirim MMS, isinya ya foto itu. Padahal kan aku ngirimnya lewat email, berarti di save dong sama dia? Gak geer sih, cuma bingung aja. Karena si Mas kesannya kadang baik kadang cuek. Jadi gak ada kepikiran kalau ia suka sama aku.

Anyway, setelah kirim-kiriman foto dan dia bilang liat Fs-ku, ya aku coba buka Fs-nya dia. Aduh, foto-fotonya resmi banget, hampir sama dengan yang dikirim ke aku. Tapi ada satu yang kusuka.

bibirnya itu lo wkwkwk
Well, kalau cinta pada pandangan pertama sih udah sering dengar, lha kalau cinta pada foto pertama baru kali ini dengar dan ternyata aku sebagai pelaku juga haha.

Setelah menjalani proses perkenalan via handphone, kita akhirnya ketemuan. Dan prosesnya ke pernikahan cepat banget. Psst...ternyata si mas gak keliatan seperti om-om *makanya aku doyan bwahahaha

Tahu gak sih, antara kenalan dan ketemuan pertama itu jarak waktunya setahun lo. Lamanyaaa....
Waktu kutanyakan perihal itu, jawabannya, "Aku kan harus mastiin kamu-nya bagaimana. Suka apa gak sama aku. Kamu orangnya gimana. Aku gak bisa gegabah, kan cari istri." Good answer sih. Tapi kelamaan atuh Mas, masak udah suka dari dulu baru ngomong setahun kemudian T.T

Dan pertanyaan berikutnya, "Lalu kenapa kok dulu kesannya kadang baik kadang cuek kalau kita telpon-telponan atau sms-an?"

"Hehehe...model cewek seperti kamu, kalau terlalu dikejar, ntar malah aku yang kamu cuekin. Harus pakai strategi buat naklukin kamu", jawabnya. Gedubrak....

-----000-----

Dan saat  ini, pernikahan kami sudah berlangsung selama 2,5 tahun. Kesabaran dan pengertiannya semakin membuatku semakin mencintainya dari hari ke hari. Orang lain bisa bilang dia keras kepala dan idealis, tapi kalau sama aku mah lemah lembut gitu deh ^_^

Kalau ditanya apa yang suka darinya,jujur aku sendiri bingung, aku cuma merasa nyaman berbincang dengannya dan bisa menjadi diri sendiri ketika bersamanya. Tidak ada cinta yang menggebu-gebu seperti di film-film ketika kami menikah. Yang ada hanya rasa bahagia karena telah menemukan pria yang insyaAllah bisa menjadi imam bagiku, yang dapat menjaga dan mencintaiku apa adanya. 



Untuk kamu-kamu yang sedang menanti saat bahagia itu tiba, jangan ragu untuk berkenalan dengan cara dikenalkan ya. Ambil sisi positif-nya. Niat baik insyaAllah hasilnya juga baik ^_^

#Puisi Cinta Tanpa Raga itu teruntuk dirinya
Foto yang membuat cowok cuek itu klepek-klepek tidak bisa tayang, belum pakai jilbab, mohon  dimaklumi *takut kondang hehe

Tulisan ini diikutsertakan pada acara kontesnya mbak Julie, 4 Tahun di Blogdetik: Selalu Ada Cinta

36 comments:

  1. kok bibirnya sih mbak ... hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Qiqiqi..gak tahu tu Bun, pas liat potonya, itu yg terlintas :P

      Delete
  2. haduuuhhh,,,bnr tu kata si mmas nya, cwek2 model gitu kudu punya trik jitu buat ngadepinnya hahahhaa
    smg sllu berbahagia ya jeng.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha udah kebuka kartunya ni bun
      amin. makasi bun.doa yg sama untuk bunda :P

      Delete
  3. Hehehehe secara gag langsung juga diperkenalkan tapi gag seintes gitu perkenalannya biasa ajah hanya bisa baca apah yang di share, waakkaka :D lha kok malah curhat, emang dia sapa ku yaa, xxixixixixi

    Itu kok foto gitu mbak esti, zizizizi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. curcol ni ye hehe
      la potone piye to, ganteng ngono kok :P

      Delete
  4. ada-ada aja ya cinta pada foto pertama,,,

    ReplyDelete
  5. dari foto turun ke hati nih..... kalau baca cerita ini jadi mau di kenalin lagi nih... hahahahahah...
    cuek cuek menghanyutkan.... semoga selalu bahagia ya... mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha hayooo jangan macem2 lo
      mau dikenalin sama model kayak gimana *kedip2
      makasi doanya Pak :)

      Delete
  6. Bundo sudah baca juga postingan punya suami esti.
    hehhe, senangnyaa..

    semoga rumahtangga esti selalu penuh dengan cahayaNYA, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin3. Makasi ya Bun..
      Wah dibaca juga ya punya suami hehe malu aku malu

      Delete
  7. Kisahnya seru banget ya
    Pasti saat mengirim dan menerima foto ada acara deg-degan dan harap-harap cemas.

    Pesan yang terkandung ketika mas Budi kirim foto berseragam adalah : " Saya sudah mapan, kamu ?"
    Dan ketika jeng Esti juga kirim foto berseragam terselip pesan : " Saya golongan IVB, what about you?"

    Ha ha ha ha ha.....

    Apik jeng artikel panjenengan.

    Demi diajeng, aku rela mengalah.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gak segitunya kaleeee...
      Hooh deg2 plas gitu deh
      Yang tua ngalah ya Dhe :P

      Salam tak kalah hangat dari Semarang Dhe

      Delete
  8. hhmm..berkesan bgt ya mb..berawal dari foto berakhir di pelaminan.. co cuuuiitt ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, berkesan banget deh
      Kalo inget itu suka senyum2 sendiri :P

      Delete
  9. Jinak-jinak merpati harus punya trik buat menghadapinya... Ahaayy... Happy ending yg asyik... Semoga menjadi keluarga yg sakinah mawadah warrahmah...
    Dan smg sukses ngontesnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha....apa iya ya?
      Amin3. makasi doanya bun :)

      Delete
  10. kok rasanya itu cowo cukup familiar ya wajahnya..

    hmmm.. :)

    ReplyDelete
  11. Suit..suit..mdh2an selalu kasmaran terus ya mbak Esti ^_^

    I wish u luck for the contest!

    ReplyDelete
  12. Niat baik insyaAllah hasilnya juga baik ...
    Saya suka optimisme ini Bu Budhi ...

    So ...
    bagi yang masih bingung mencari pasangan ...
    ada baiknya menyimak penuturan Ibu Budhi ini ...

    salam saya Esti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jodoh kan bisa lewat jalan mana aja Om :P

      Sekedar berbagi aja, jadi kalau dikenalkan pun bukan berarti gak laku :P

      Delete
  13. Luarbiasa, deketin kamu kudu pake strategi? Kyk mau perang aja!
    Jepara-semarang ga jauh kan? Kayak bogor-jakarta!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya tuh mbak
      cuma 1,5 jam-an mbak :)

      Delete
  14. laki-laki tapi senymnya menggoda

    ReplyDelete
  15. Cinta pada pandangan foto bibir hasilnya membuahkan buku tiga perempuan, selamat ya ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa bun, makasi :)
      Selamat juga buat bunda :)

      Delete
  16. info yang sangat menarik buat di simak, ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya cm pengen cerita aja, baguslah kalo ternyata bs jadi info juga :)

      Delete
  17. Replies
    1. Aamiin..niat baik hasilnya juga baik mas :P

      Delete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^