Social Icons

7 Jul 2010

Ngeyel alias keras kepala

Suatu malam aq bercerita kepada suami tentang rumah tetangga mami yang dijual. Karena kami gak jadi ambil, maka aq menawarkan ke salah satu teman, sebut namanya mbak In.

Esti : “Mas, rumah yang dekat rumah mami kutawarkan ke mbak In, la mbak In lagi
cari rumah yang harganya segitu, moga aja cocok”.
Suami : “O iya, bagus klo gitu”.
Esti : “Mas, mbak In dan suami kan sama-sama anak bungsu, suaminya itu susah untuk mengambil keputusan yang penting, contohnya rumah. Udah liat kemana-mana tetep aja gak ada yang nyantol, klo misal ada yang disuka mbak In, mbak In tanya ke suami. Suaminya malah minta mbak In yang mutusin. Mbak In jadi bingung mas, karena kasus-kasus yang terjadi sebelumnya, kalo suaminya bilang gitu trus mbk In yang mutusin, dikemudian hari, dengan keputusan itu ternyata timbul masalah, suaminya nyalah-nyalahiin dia”.


Aq berhenti sejenak (ambil nafas ceritanya hehe
Lanjuuuut….

Esti : “Kita jangan kayak gitu ya mas”.
Suami : “Itu gak akan terjadi sama kita”.
Esti : (terdiam)

Cieee...udah kesenengan tuh aq, bayangan ku, lanjutannya gini “Itu gak akan terjadi sama kita, karena kita kan sudah ada saling sepakat dan pengertian…” dan lain-lain yang mirip sinetron gitu deh…eh lanjutannya seperti ini…

Esti : “Kok gitu?”
Suami : “Kamu kan ngeyelan, jadi gak mungkinlah….”

GEDUBRAK!!!!

Kata-kata lanjutannya gak kedengaran, karena aq udah langsung merengut ngut sambil ketawa ngakak sih hahahaha

Esti : “Aq segitu ngeyelannya ya mas…?” sambil ngrujak eh ngrajuk.
Suami : “hahahaha gak gak punya istri pinter gini kok,” lalu mengecup keningku.

Kalau inget itu jadi geli deh, maaf ya mas, begitu ngeyelan (=debat gak mau kalah) aq. Yang sabar yaaaaa…. ^-^

No comments:

Post a comment

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^