Social Icons

30 Aug 2012

Keberhasilan dan Kegagalan Chef Esti

Awal karir saya sebagai koki atau panggilan bekennya chef, sudah saya rintis sejak belia lo..Gak percaya? Coba deh disimak cerita inih ^_^

Kwetiau Goreng

Ketika duduk di kelas 6 Sekolah Dasar, para guru mengadakan lomba memasak antar siswa khusus di kelas kami. Saya agak lupa untuk memeriahkan acara apa. Nah, karena notabene muridnya mayoritas beretnis Tionghoa (SD saya di Pontianak), maka lomba masaknya, lomba masak kwetiau goreng.

Kelompok saya terdiri dari 4 (empat) orang, saya (Esti), Linda, Christine, dan Lastri. Kebetulan dari kita berempat tidak ada yang Chinese, Linda dan Lastri orang Batak, Christine dari suku Dayak, sedangkan saya, bapak ibu Jawa tulen. Tapi kita semangat lo untuk ikutan lomba itu.

Mulailah kita bagi-bagi tugas, Linda bertugas bawa kompor (dulu masih pakai kompor minyak), Lastri bawa penggorengan, saya kebagian membawa bahan-bahan masakan serta bunga, dan Christine bawa pernak-pernik seperti piring saji lengkap dengan sendok garpu dan vas bunga. Untuk apa bunga dan vas bunga? Nanti deh penjelasannya.

Dan kita sepakat, sebelum lomba dilaksanakan, masing-masing dari kita belajar buat kwetiau goreng dari Emak masing-masing. Selama seminggu di rumah menunya kwetiau goreng hahaha.

Akhirnya hari perlombaan tiba. Pagi-pagi sekali saya diantar Bapak pergi ke Pasar Kota Baru (masih ada gak ya pasar itu?), untuk pertama kalinya saya belanja sendirian tanpa Ibu. Beli kwetiau putih yang masih mentah, dan beberapa jenis sayuran.

Sampai di sekolah langsung ketemu dengan teman sekelompok lain, sambil membantu Linda membawa kompor kita ngobrol ala anak SD tentu saja hehe

Lomba dimulai, mulai deh kita menyalakan kompor dan menumis bumbu, takaran bumbu dikira-kira sesuai petunjuk Ibu, ya iya lah seminggu masak itu mulu masak gak ingat takarannya hahaha. Mulai campur-campur segalamacam bumbu dan bahan, dan yang istimewa, Ibu sengaja membawakan kaldu daging sebagai tambahan supaya masakannya tambah maknyus.

Setelah kwetiau selesai, kita mulai menaruh di piring saji, sambil dihias dengan kulit tomat, cabe dan timun yang dibentuk bunga (pssst..kalo yang ini kita bawa jadi dari rumah haha). Waktu itu minuman pendampingnya jeruk hangat. Nah setiap kelompok memajang hasil karyanya di meja saji, lengkap dengan minuman dan sebagai pemanis tentu saja bunga dalam vas cantik. Dan kita diminta untuk memberi nama kelompok masing-masing. Daripada bingung-bingung kita kasi saja nama kelompok kita, Asoka, karena kebetulan bunga yang dipajang di vas adalah bunga Asoka.

Kemudian Bapak Ibu guru mulai icip-icip. Kita sempat minder dengan hasil karya teman yang kelompoknya terdiri dari anak-anak orang kaya. Piring sajinya bagus banget, penataannya juga oke, apalgi banyak gelindingan baksonya. Wah, mewah dan meriah deh dari segi penampilan. Tapi yah namanya anak SD mana mikir yang aneh-aneh, sambil nunggu hasil kita main lari-larian *tetep

Dan ketika pengumuman pemenang, Asoka nomer satu loh, senangnya *walau gak ada hadiahnya wkwkwk. Sampai pengen jingkrak-jingkrak deh gak nyangka banget
Bukan karya sendiri, foto hasil jajan :P

-----000-----

Itu adalah kesuksesan masa lalu saya, bagaimana dengan sekarang? Saya masih suka memasak seperti yang pernah saya ceritakan di Mari Masak, memasak bagi saya bukan hobi tetapi sudah pada kebutuhan. Ya kebutuhan untuk makan, dan kebutuhan untuk menyiapkan makanan untuk orang-orang tercinta. 

Saya suka mencari resep-resep baru di internet untuk referensi, karena buku masak ternyata mahal hehe. Dalam mencoba menu baru, sering berhasil (baca: enak dimakan) juga bukan berarti tidak pernah gagal. Mari disimak kegagalan memasak saya *sambil nutup muka karena malu.

-----000-----

Donat Enak Banget

Kalau untuk memasak masakan lauk pauk saya bisa menepuk dada, tapi kalau sudah bicara tentang membuat kue/roti, saya angkat tangan deh. Bukan karena gak suka kue (malah sebaliknya) tapi menurut saya membuat kue itu lebih ribet.

Tetapi ternyata suami tercinta nusantara saya suka banget ngemil *lirik suami yang tambah makmur. Dan kue favoritnya adalah DONAT. Waktu awal nikah ia pernah tanya, "bisa buat donat gak, Nok?" 
Jawaban saya, "Hmmm...dulu sih pernah mbantu ibu buat tapi belum pernah buat sendiri. Ntar ya Mas saya cari resepnya dulu". Weeiits...kalo cuma cari resep doang ya garing duonk, tentu saja setelah dapat resep (yang paling mudah hehe) saya kemudian mencoba buat sendiri.

Waktu itu ada si Ika (adik) yang membantu, karena si Ika dulu tamatan SMKK, ah tambah pede dong saya dalam pembuatan donat ini. Ketika kita mulai campur-campur bahan, si Ika dengan tegas wal yakin memberi instruksi kalau bahan ini kurang, bahan itu tambah lagi. Sempet sih merasa, kok kayaknya kebanyakan ya menteganya. Yah tapi mosok meragukan anak lulusan SMKK jurusan tata boga, emang minta dikeplak *si Ika badannya gede, takut ah xixixi.

Akhirnya sampai juga pada tahap terakhir yang paling tidak kusuka, nguleni, bahasa Indonesianya mungkin mengaduk pake tangan. Setelah nguleni *sambil pakai jurus karate segala, rasanya kok belum kalis juga, padahal udah cukup lama nguleninya *pakai dibanting-banting segala lagi. Haah..karena menginginkan hasil yang maksimal, saya melanjutkan kegiatan nguleni dengan penuh hikmad. Setelah dirasa cukup (walau ada perasaan ragu yang terselip) akhirnya saya menghentikan kegiatan yang melelahkan itu. 

Sambil nunggu adonan mengembang, kita bersih-bersih dapur. Setelah ditunggu satu dua jam bahkan sampai bangun tidur siang, kuintip-intip itu adonan kok gak mengembang juga ya. Gak sama seperti waktu membantu membuat donatnya Ibu.

Tapi karena sudah sore, akhirnya adonan itu tetep saya bentuk donat dan digoreng. Dan bagaimana dengan rasanya, waah enak banget tapi gak pas *ngeles tingkat dewi. Gimana gak enak la mentega dan telurnya kebanyakan, tapi sangking enaknya setelah makan satu langsung eneg hahaha.

Yaaah..malu banget dah sama suami (apalagi waktu itu masih pengantin baru), eh malah si Ika bilang gini, "Tadi waktu diuleni aku udah mbatin mbak, kayaknya gak jadi nih." Jelas saya protes dengan gegap gempita, "Lo bukannya tadi kamu juga yang menyuruh menambah mentega dan telur?"

"Hehehe aku memang anak tata boga mbak, tapi paling gak bisa buat kue", jawabnya sambil nyengir.

Waladalah salah memilih guru ternyata. Ya sudahlah, nasi sudah jadi bubur donatnya sudah jadi, apa mau dikata, sambil merem melek, suami, saya, dan Ika memakan donat itu. Mubazir kan kalau dibuang.

Ini nih penampakan donat gagal saya pertama dan terakhir, mengapa terakhir? karena setelah itu saya tidak pernah buat donat lagi hahaha. 
Donat enak banget xixixi
*Di malam hari sebelum tidur, suami dapat tugas tambahan mijitin tangan saya karena pegel habis nguleni hahaha

Tulisan ini diikutsertakan dalam "Giveaway Nyam-Nyam Enny Mamito" 

31 comments:

  1. hahahahaha.... jangan kapok mbak.. ayo bikin donat lagi:D ntar aku dikirimin... mau incip-incip

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixi tar tar deh nyobanya, masih trauma inih :P

      Delete
  2. wah buat donat memang butuh ketepatan waktu untuk membuat adonannya mengembang dan harus cepat sebelum turun lagi...

    wah itu dulu ikut bantu orang tua bikin kue donat jadi tahu tuh...

    salam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..pak applausr bisa buat, kirim resepnya donk :P

      Delete
  3. wah sama mb aku pas sd jg prnh ikut lomba masak..1 grup ada 5 orang.. kita menang doong #pdhl yg masak mamanya elia tmnku, mamanya pyn katering dirmh..hihi curang yaa :D

    trimakasih sdh ikutan GA nyam2..terdaftar mb :)

    ReplyDelete
  4. kalo inget jaman sd, saya nggak pernah mau lihat lomba masak, karena yang ikut lomba itu mesty cewek yang saya incer, hehehe
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kan malah asik bisa liat cewek inceran :P

      Delete
  5. Kwetiauw, mauuuu :D

    Penggemar mie dan semacam nya yang berbentuk mie :D
    kecil2 udah bisa masak yoo mbak, huaah niar kok ora isok yoo :D

    ReplyDelete
  6. Nguleni itu bahasa Indonesianya apa ya?
    Apakah "mengulenkan"??

    ReplyDelete
    Replies
    1. membuat adonan gitu mungkin ya artinya :) mbak kok waktu ketemu aku gak nyicipin kuenya hehehe

      Delete
    2. La itu Pak saya juga bingung deh :P

      Gak PD donk mbak lidya haha

      Delete
  7. Hahahaha ...
    Yaaaa namanya juga belajar kan Bu Budhi ...
    Ya pasti aja ada yang gagal ...

    Saya yakin ... kalau Bu Budhi mau mencobanya kembali ... kali ini pasti jadi deh ...

    (saya siap mencicipi )

    Salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ada rencana sih Pak mau nyoba lagi..tapi masih aras-arasen :P

      Delete
  8. Kali ini saya belajar satu kosa kata baru ...
    "Kalis" ...

    terjemahan bebasnya apa ya kira-kira ?

    salam saya Bu Budhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh apa ya Pak..itu bukan bahasa Indonesia ya??

      kembali salam Pak

      Delete
  9. mau donk, dimasakain kwetiau goreng
    soalnya paling seneng dengan menu itu
    hehehe

    ReplyDelete
  10. kok kapok mbak bikin donatnya... hehhee...

    ReplyDelete
  11. nanti bisa-bisa jadi pisang kapok yah

    ReplyDelete
  12. Aku sampe sekarang gak bisa bikin donat -_-

    Eh good luck ya semoga menang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik ada temannya...sama2 belajar buat donat yuk mbak :)

      Delete
    2. Mending beli, Jco atau Dunkin murah. eh :D hahaha

      Delete
  13. weeeh ... saya juga senang bereksperimen masakan dari internet, meski sering gagal kalo makanannya gak familiar hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha selama masih bisa dimakan, saya masih oke2 aja mas :P

      Delete
  14. pesen soto, bu !
    tapi jangan soto semarang...

    ReplyDelete
  15. Pengalaman mbak Esti bikin donat sama denganku....Buat sendiri, bingung sendiri...Endingnya gak bagus ngembangnya. Kemarin nemu resep bikin donat http://dapurroti-ku.blogspot.com/2008/08/donat-lembut-ala-jco.html...cobain yooook!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^