Social Icons

13 May 2012

Mari Masak!

Percakapan 1 

Sebuah percakapan bergulir di pantry kantor

Teman   :  “Kamu masak to hari ini?” (sambil melihat bekal sarapan yang kubawa, saya biasa membawa bekal makanan ke kantor, masuk jam 7 kadang gak sempat sarapan di rumah)
Saya     : “Iya, tadi masak tapi gak sempat maem.”
Teman   : “La kalo suamimu pulang, kamu juga masak?”
Saya     : “Iya dong.”
Teman   : “Bukannya lebih enak jajan diluar, kan masih berdua, jadi gak harus repot masak.”
Saya     : (tertegun sesaat) “Yah lebih enak masak sendiri sih mbak, lebih sehat dan sesuai selera.”

Percakapan 2

Percakapan terjadi dengan teman yang akan menikah dua minggu lagi
Teman   : “Mbak Esti kalo habis pulang kerja juga masak di rumah?”
Saya     : “Iya mbak.”
Teman   : “Apa gak capek mbak, habis kerja masih masak di rumah?”
Saya     : (tertegun lagi) “Untuk orang yang kita sayang, apa sih yang nggak?” (cieee….sok romantis)

Setelah tertegun dua kali (mendramatisir :P ) baru saya menulis postingan ini hahaha

Memasak memang bukan lagi pekerjaan kodrati kaum wanita, karena sekarang banyak juga laki-laki yang pinter masak, bahkan koki-koki di resto terkenal kebanyakan laki-laki (ini lebih disebabkan laki-laki lebih berani meramu bumbu dan bereksperimen dengan menu makanan). Tetapi alangkah baiknya kalau wanita tetap bisa memasak. 

Memang kalau dibilang capek memang capek, habis kerja seharian masih kudu masak di rumah. Apa sih yang dicari? Jelas kepuasan. Kepuasan meracik bahan dan bumbu menjadi makanan yang enak, kepuasan menyuguhkan untuk suami tercinta nusantara, dan tentu saja kepuasan mendapat pujian dari suami hahaha narsisnya teteup.

Jangan dikira saya pintar memasak, oh jauh dari kata pintar, jauh banget malah :D tetapi saya orang yang mau/sedang belajar. Sejak kecil memang sudah sering membantu ibu memasak, kupas-kupas dan potong-potong, serta goreng-menggoreng, tapi gak pernah meracik bumbu sendiri. Jadi tetap dhedhel (bodo) kalo disuruh masak. 

Sampai suatu ketika waktu saya menginjak semester 2, pembantu yang sudah ikut kita selama 5 tahun mengundurkan diri dari pekerjaan mulianya (heh?). Sejak saat itu lah saya mulai racik meracik bumbu. Awalnya sering keasinan atau gak berasa itu makanan, setiap nggoreng (pisang atau yang lain) pasti ada jejak kegosongan paling gak sebuah hahaha. 

Ibu sering jengkel juga karena setiap saya mau masak pasti nanya bumbunya,padahal masakan itu sudah pernah dimasak. “Dicatet dong kalau kamu sering lupa.” What??? Nyatet pelajaran kuliah aja jarang apalagi disuruh nyatet bumbu, gak mungkin lah yaw :D . Kata mami, gampangnya, masakan itu bumbunya cuma tiga: (1) bawang merah, bawang putih, cabe (2)bawang merah, bawang putih, merica (3)bawang merah, bawang putih, ketumbar. Pasti bumbunya cuma salah satu dari itu, sedangkan bumbu yang lain hanya pelengkap. 

Lama-lama (seperti batu yang ditetesi terus-menerus, halah) hapal juga bumbu-bumbu  standar. Ternyata masak-memasak ini berguna banget setelah saya hidup mandiri, dengan masak sendiri lebih ngirit daripada jajan dan semakin paham kalau keseringan jajan juga gak baik karena masakannya biasa diberi moto/micin yang banyak. Apalagi setelah bersuami, semakin bereksperimen deh dengan masakan. Dulu paling pol lauk digoreng dan sayur dioseng-oseng,  sekarang rajin banget searching di internet. Misal di bakul langganan ada cumi-cumi, searching deh cara memasak cumi-cumi, ah masak resep cumi-cumi Lombok ijo dulu, besok-besok cumi-cumi kemangi. Sekarang bumbunya pub tidak hanya 3 bumbu dasar itu saja, di dapur sudah terdapat saus tiram, kecap asin, kecap inggris dan minyak wijen serta lain-lain yang tidak bisa disebutin (kepanjangan ntar hehe)

Untuk teman yang akan menikah tadi, saya bilang gini: “Bagaimana pun mbak harus bisa masak, cari resep termudah mbak, lama-lama nanti juga terbiasa. Jangan takut repot atau takut tambah capek, kalau kita mengerjakan dengan senang hati, pasti gak bakalan seperti itu (memasak dengan cinta, kalau saya bilang). Biasakan lidah suami dengan masakan kita. Kalau keseringan jajan gak baik, ntar bisa merembet ke ‘jajan-jajan’ yang laen, kan malah berabe atau bisa jadi suami mencari ‘orang lain’ yang mau memasak untuknya.”  (Aduh jangan sampe deh, amit-amit amit-amit).

Tentang membiasakan lidah suami dengan masakan kita itu sudah terbukti lo. Pengalaman pribadi hehehe. Suamiku pernah bilang, “Nasi goreng mu rasanya khas banget,enak.” Nah lo. Tambah semangat kan yang masak, tambah endut juga tu hubby hehehe.

Memasak itu bukan hanya karena bakat tapi juga dikarenakan habit/kebiasaan. Seperti ketika belajar bahasa Inggris, kalau cuma tahu teori tapi tidak pernah melakukan percakapan, bahasa Inggris-nya tetep aja jumpalitan.

Lagi serius-seriusnya membicarakan masak-memasak ini, teman lain menyelutuk, “Don’t be like me, aku tahu bumbu masak, I can cook but I don’t have sense of cooking”. Bwahahaha. Jadi tetep masakannya berasa gak enak.

Sarapan pagi ini dengan kerapu bakar, tahu goreng, brokoli rebus dan tentu saja sambal.

Selamat hari Minggu, semoga kebahagiaan berlimpah untuk sahabat di hari ini ^_^

Apa yang sahabat masak atau makan untuk sarapan hari ini?

25 comments:

  1. Benar jeng, mosok wanita gak bisa masak, aneh bin ajaib donk. Buku masak banyak, bumbu aneka masakan juga sudah ada yang sachetan kan ya.

    Tapi kalau bingung mau masak apa bisa juga sekali waktu mencoba masakan para narablog disini http://makananindonesiaalanarablog.com

    salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  2. Buzzzz Buzz Buzzz
    lam kenal

    aku cowo hobi masak so kalo ada waktu lowong, pasti masak, ntah bikin kue or makanan utama.

    memasak tuk keluarga banyak memberi nilai cinta yg laen,skalipun nda mereka pasti bilang uenak hehe, Alhamdulilah seh lom pernah nda uenak hihi #sombongggg hoho

    Salam Madu Juga Sengat

    ReplyDelete
  3. wekekek, aku juga klo masak kadang masih tny2 bumbu'a lagi ke ibu, takut salah dan jadi aneh makanan'a :D

    padahal masak itu gampang banget klo niat pasti bisa..malu juga klo jd cwe gk bisa masak :D

    ReplyDelete
  4. Saya bisa masak, masak air, mie instan, dangoreng telor .. :) #bangganya ...

    ReplyDelete
  5. Hehehe. Q juga bisa masak mbak. Meski cuma satu resep yang bisa sempurna dan masakan lainnya bisa di bilang tidak enak. Tapi kan setidaknya....

    ReplyDelete
  6. @ Pakde : segera meluncur dhe
    @ lebah : salam kenal juga mas, wah jarang lo ada cowok yang suka masak, lanjutkan mas hehe
    @ ngetik : hehehe semangat mbak, ayo sama2 belajar
    @ 16 september : hahaha untuk permulaan oke lah
    @ madjongke : yup setidaknya ada menu andalan mas

    ReplyDelete
  7. Halo mba Esti.. salam kenal.. ^_^
    aku juga seneng banget masak mba, yg pertama suka iseng pengen coba2, yg kedua memang seneng menanti2 hasil jurian dari suami tercinta. hehe..

    emang melelahkan, melelahkannya cuma saat cuci piringnya sih... haha... tapi tetep hati senang dan puas :D

    ReplyDelete
  8. @ dee : jurian suami paling penting ya mbak, ih sama aq juga rda males kalo udah mslh cuci piring hehe

    ReplyDelete
  9. mau numpang sarapan boleh mbak? hehehe.
    mertuaku disemarang mbak,biasanya kalau lebaran aku pulang kesana

    ReplyDelete
  10. @ mbak lidya : boleh dunk, asal doyan lauk ala kadarnya. wah mudah2an lebaran besok bisa ketemu ya mbak :)

    ReplyDelete
  11. setip aku baca post yg bertema masak aku ingat masakn mama

    ReplyDelete
  12. aku cowk tapi pandai masak , lomba yukkk :)

    ReplyDelete
  13. Halo mba Esti.. seneng deh membaca artikelmu, jadi ingin pulang kampung dan memasak.... (habis disini jelas ga bisa masak, dilarang memasak oleh ibu kost, takut kebakaran kamar kostnya, hehe).

    salam kenal di kunjungan perdana nih. :)

    ReplyDelete
  14. woow menu sarapan yg komplit

    kalau aq sih sarapan cukup hanya dgn nasi goreng,atau makanan2 lain yg praktis

    menu makan siang baru agak lain
    tapi itu juga kalau sempat aq masak
    kalau nggak paling beli yg udah jadi

    ReplyDelete
  15. kata ibuku aku ini bisa masak mbak.. yang gak bisa aku cuma keinginan >.<

    mudah2an pas nikah ntar aku bisa rajin masak deh ~_~

    ReplyDelete
  16. @ pengisah : mamanya pasti jago masak ya :)
    @ artikel : wah, kalo lomba belum berani lah mas :P ajarin masak donk kalo gitu hehe
    @ alaika : ih mbak al kan udah datang dua kali, lupa ya :)
    @ diandra : haha itu pas rajin mbak :P
    @ niee : amin...emang kapan niee? :P

    ReplyDelete
  17. Aku jg suka masaaaak, walopun enak atw ngga itu lain urusan ya hihihi. dan bener bgt soal membiasakan lidah suami dg masakan kita itu, pas kondangan dimanaaa, suamiku bilang gini "ah, enakan masakan honey" *blushing* he he

    ReplyDelete
  18. @ Orin : yang penting gak keracunan ya mbak hahaha pujian suami memang yang paling TOP deh :P

    ReplyDelete
  19. Aku orang paling malas masak sedunia. Biasanya yang masak ibuku (beliau tinggal dgn kami). Kalo aku bilang; nggak usah masak, ma. Ntar biar aku aj yang masak sepulang krj. Tapi tetep aja sepulang kerja semua udah siap sedia di atas meja. Jadi malu, deh!

    Tapi berkat postingan ini aku jadi terinspirasi untuk mulai masak besok pagi. Cemungguuutthh... (Jangan sampai suami nyari 'tukang masak' lain... Amit amit...!!)

    ReplyDelete
  20. @ Dewi fatma : wah surganya dunia tuh mbak, yang masak ibu. Semangkaaa... kita harus jadi one and only (opo to iki hihi)

    ReplyDelete
  21. ntar kirimkan aku juga masakannya yah

    ReplyDelete
  22. @ hanggar : hehe wani piro? hahaha becanda

    ReplyDelete
  23. jual tas,murah,branden,kw ,super,fashion wanita,jam tangan4:45 pm, May 20, 2012

    mau dong kak masakannya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^