Social Icons

1 Jul 2012

Gambang Semarang

Salah satu penari dalam tarian Gambang Semarang

"Harus sesuatu yang unik dan menghibur", kataku pada Mas dan orang tua saat mempersiapkan pernikahanku 2,5 tahun yang lalu. "Ya udah kamu cari sendiri dulu sana", ibu menimpali. 

Saat itu cuma mikir, kalau band-band gitu kan udah biasa banget.. Kira-kira apa ya yang unik, menghibur dan tak akan terlupakan oleh para tetamu, pikirku ketika itu. Pusing deh mikirnya.

Beberapa hari kemudian waktu kumpul-kumpul di kampus pasca sarjana karena ada kuliah khusus, tidak sengaja aku bertanya ke Bu Arida (salah satu teman) tentang Pak Siswo (teman juga hehe), "Kok Pak Sis gak keliatan Bu? Apa gak tahu kalau ada kuliah hari ini?"

Bu Arida menjawab, "Sepertinya lagi latihan, ada orang yang punya gawe."

"Latihan apa Bu?" tanyaku lagi.

"Gambang Semarang, Siswo kan salah satu pelatihnya," jawab Bu Arida.

Wah, bisa nih, pikirku setelah mendengar itu. Sudah pernah dengar sih tentang Gambang Semarang, tetapi tidak tahu kalau bisa manggung di pernikahan.

Malamnya, aku menelpon Pak Sis menanyakan tentang hal tersebut. Setelah ngobrol tentang Gambang Semarang, sampailah kita pada pokok pembicaraannya, sudah pasti tentang harga dunk hehehe. 

Dengan malu-malu tapi mau aku bertanya, "Kalau manggung di resepsi gitu berapa Pak?"

"Kalau dalam kota (Semarang) .......juta rupiah, kalau luar kota ........rupiah," kata Pak Siswo

"Kok mahal pak?" protesku, yah namanya mau jadi emak-emak kan harus irit hemat.

"Hei sekarang hitung deh, kalau pakai band gitu bayar berapa, kalau gambang ada 15an orang lo, kan ada penarinya segala," jelas Pak Sis dengan sabar.

Setelah berhitung (calon emak harus pinter ngitung yee) benar juga. Kalau band gitu paling pol orang 7, padahal biayanya cuma selisih sedikit.
Pak Sis bertanya dari ujung sana, "Emang siapa yang mau nikah, Es?"

"Saya, Pak," jawabku.

"Ooo...kalau kamu nanti saya kasih diskon deh."

Hore hore dapat diskon, siapa sih yang gak seneng dapat diskon hihihi.... Akhirnya setelah dapat diskon perbincangan dengan orang tua dan calon suami, semua sepakat untuk menampilkan Gambang Semarang di pernikahan.


Para penabuh, keren kan masih mahasiswa lo

Dua minggu sebelum hari H, adik-adik dari Kesenian Jawa Universitas Diponegoro datang ke rumah untuk membahas tentang penampilan mereka di resepsi nanti.

"Nanti tariannya dikeluarkan jam berapa mbak? Kan ada dua tarian, tari Gambang Semarang dan tari Goyang Semarang," Frida si Ketua UKM-KJ Undip bertanya.

"Karena acara dimulai jam 11 siang, tarian pertama dikeluarkan jam setengah dua belas aja dik, sedangkan tarian kedua, jam 12.15. Jam-jam segitu kan tamu lagi banyak-banyaknya, jadi sambil nunggu salaman dengan pengantin, mereka tidak bosan, karena nonton tari-tarian. Bagaimana menurut kalian," penjelasan panjang kali lebar dari si calon pengantin perfeksionis (cuma pas mau nikah aja yang jadi perfeksionisnya hehehe).

"Oh iya mbak, gitu juga bagus. Nanti kan kami menyanyikan 10 lagu. Lima lagu dari kami, khas Gambang nah yang lima lagu mbak bisa request."

"Oh gitu ya, lima lagunya menyusul ya, sapa tahu ibu, bapak dan adik-adik ada yang pengen request lagu," ujarku.


Singkat kata singkat cerita,  tibalah hari bahagia itu. dan sesuai dugaanku, para tamu menonton dengan antusias baik ketika penabuh dan penyanyi mulai berdendang, mau pun ketika para penari muncul, wuiiih...banyak yang bergerombol menonton di depan penari (sambil bawa mangkuk bakso hihihi..). Apalagi anak-anak, wah suka banget mereka melihat penabuhnya. Kalau yang masih remaja suka tuh sama yang nyanyi, ganteng sih wkwkwk.

Yang mengejutkan, ada pembawa acaranya (MC) segala loh. Diwawancarai segala, serasa jadi artiiiisss.....hihihi. Pementasan Gambang Semarang di resepsi kami bisa dikatakan sangat sukses. Kami puas, tamu senang dan adik-adik dari Kesenian Jawa juga happy (dapat honor sekaligus sekalian makan gratis kata mereka hehehe mahasiswa getooh)

Yang lucu ada teman suami yang agak gelo (menyesal), karena sebenarnya ia mau menyumbangkan lagu di pernikahan kami, tapi setelah melihat jenis hiburannya, gak mungkin kan ia nyanyi semau gue.Ya maaf.

Melestarikan budaya bukan hanya tugas dari pemerintah. Kita juga wajib menghargai dan melestarikannya bukan? Jangan sampai budaya kita diklaim oleh negara-negara lain yang tidak bertanggungjawab.

So, Bagaimana menurutmu temans?

Raja dan Ratu sehari, bersama dengan Gambang-ers
Artikel ini diikutsertakan dalam Jambore On the Blog 2012 Edisi Khusus bertajuk Lestarikan Budaya Indonesia.


NB: Tentang sejarah Gambang Semarang bisa dibaca disini.

45 comments:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    salam hangat dari Jakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih di jakarte yee Dhe...
      sama2 dhe, apa sih yang gak buat Pakdhe hehe

      Delete
  2. jarang-jarang loh acara pernikahan ada tarian begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya mbak, memang cari yang jarang :)

      Delete
  3. weh masih ada yaa mbak, coba deh pingin mbak esti yang nari gambang semrang pulus goyang nya, waakkaka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yahud dah pokonya :P
      sekdut masalahe hihihi....

      Delete
  4. wah, kereeen mbak ...
    aku ya belum pernah tau Gambang Semarang, trims Mbak jadi nambah wawasan
    bermanfaat banget ya kontes Pak de ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, kita jadi tahu berbagai tarian daerah :)

      Delete
  5. Wah, kalo jaman sekarang biasanya mah kalo nikahan band atau organ tunggal yah...hihihi...

    Moga sukses di kontesnya Pakde yaaaa:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bi', akyu kan gak suka yg biasa2 wkwkwkw
      makasi ya bi'
      gak ikutan to?

      Delete
  6. ini lebih seru dari band mba :D

    ReplyDelete
  7. Kalau setiap hajatan selalu ada organ tunggalnya, jangan-jangan organ tunggal juga bakal diakuin sama negara tetangga ya? hehehe...ngaco.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kalau mau diakuin, kayaknya orang indo boleh2 aja tuh, khusus organ tunggal :P

      Delete
  8. wah iya bener tuh.. seru dan keren ya, karena unik dan lain daripada yang lain... :)

    ReplyDelete
  9. Assalamu'alaikum, Mbak Esti...
    Apa kabar?

    Karena jarang BW, cepet2 masukin link Mbak Esti ke blog dulu, biar update terus :)

    Keren banget idenya, Mbak. Saya gak pernah tahu dan ini baru tahu tentang kesenian gambang Semarang. Mbak, nanti kalau saya ke Semarang, kita kopdar yaks? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsala mbak

      hehehe saya jarang BW, saya taruh pny mbak juga ya

      oke deh..kapan mau ke semarang, kontak ya mbak :)

      Delete
  10. hiburan pernikahan yang beda dari yang lain jarang banjet lho ada tarian di acara pernikahan ! :D

    ReplyDelete
  11. wah.. lombanya pakde cholik masih ada nih..?? aku mau ikut ga sempet terus.. sukses lah buat yang empunya blog ini.. sukses juga lombanya.. salam kenal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mas
      wah gak ikutan ya
      rugiiiiii....

      Delete
  12. Pengen dong lihat langsung gambang semarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kapan2 kalau ada tar saya kabar2i deh :)

      Delete
    2. mumpung dekat kan saya lagi di Yogyakarta lagi kuliah.. insyaalloh bukan jarak yang sangat jauh ke semarang :D

      Delete
    3. iya, cuma 3 jam kok ya
      minggu kemarin adik2 ukm kesenian jawa habis pentas juga untuk umum, sayang saya gak bisa datang
      insya Allah nanti saya kabari mas

      Delete
  13. Tentang Gambang Semarang saya tau, tapi belum pernah nonton pagelaran Gambang Semarang.
    Salam kenal mbak, dan semoga menang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan2 nonton ya mas
      salam kenal juga
      makasi doanya walo gak yakin menang juga :)

      Delete
  14. bener2 indonesia sangat kaya akan khasanah budaya..nice share

    ReplyDelete
    Replies
    1. kaya banget mah Indonesia kita
      thanks sudah berkunjung

      Delete
  15. Manggut-manggut karena baru mengerti. Bedanya dengan gambang kromo apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hampir sama Bang Aswi, menurut sejarahnya ada dua versi..gambang semarang diadaptasi dari gambang kromong (versi yg lebih diyakini kebenaran)atau malah gambang kromong yg mengadaptasi dari gambang semarang :)

      Delete
  16. seharusnya seperti ini, sekalian memperkenalkan musik asli Indonesia atau yang khusus kepada daerah asal... ini kan menunjukkan keberagaman tarian daerah di Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...karena bahkan orang semarang pun banyak yg belum tahu kesenian ini mbak

      Delete
  17. di Pontianak lagi musim juga tuh mbak acara resepsi pake musik atau tarian tradisional lengkap gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. o gitu ya niee...di ponti kalo buat nikahan keseniannya apa ya niee?? tarian melayu gitu ya?

      Delete
  18. Hihi kalau nanggap kayak gitu emang mahal ya, orangnya pun banyak...
    Kasian temenmu mbak yang gak jadi nyanyi hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau utk ukuran ku ya mahal, tp berhubung dpt diskon ya jd gak mahal wkwkwk
      iya tuh kasihan banget dia gak jd sumbang suara atau suara sumbang ya hihihi

      Delete
  19. Replies
    1. nanti kalo pulang indo kbr2i ya mbak, sapa tau bisa nonton ini :)

      Delete
  20. boleh minta cp nya pelatihnya gambang semarang mbak,saya pengen mengenal lebih jauh ttg gambang semarang,hehhe saya orang semarang juga mbak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^