Social Icons

31 Jul 2013

Ala Mami

Kami sekeluarga memanggil Ibu dengan panggilan Mami. Dulu sih kita manggil beliau dengan sebutan Ibu, karena adik bungsu lebih suka memanggil dengan Mami, ikut-ikutanlah kita serumah. Mami adalah pensiunan guru dari sebuah SMA di Semarang. Mami pintar dalam banyak hal, terutama masak (masakan Mami enak banget) dan berbicara. Berbicara disini jangan dikategorikan sebagai cerewet ya. Kalau menceritakan Mami, bakalan gak ada habisnya. Saya ceritakan 5 hal ala Mami saja ya.


1. Belanja di Pasar Ala Mami

Berbelanja adalah salah satu kegiatan rutin di hari Minggu. Ketika saya masih tinggal dengan orang tua, maka Mami dan saya yang berangkat ke pasar yang tak jauh dari rumah. Kadang berjalan kaki, sering pula naik sepeda motor. Ketika akan ke pasar, Mami sering bilang, "Nanti kita gak beli banyak kok, Mami cuma pengen masak..ina..ini..dan inu." Eh tapi tar hasil belanjaan itu, sangat luar biasa. Bisa 4 plastik besar, masih ditambah dengan tentengan buah pisang atau pepaya. Kalau naik motor sih masih gak apa-apa, tapi kalau pas jalan kaki, duh lumayan banget buat olahraga haha. Dan gitu kok ya, Mami gak pernah berubah, pasti belanja banyak.

Setelah pindah dari rumah orang tua, otomatis tugas nemenin Mami ke pasar jatuh ke Papi. Sering saya dengar cerita kalau mereka ke pasar bersama, tapi kalau sama Papi gak pernah belanja banyak haha. 

Suatu hari saya di rumah Mami dari pagi (biasanya datang di waktu siang). Mami pengen beli pisang. Oke lah. Saya juga udah lama gak menemani ke pasar. Ada rasa kangen juga akan saat-saat itu. Tapi kali ini Papi juga ikut serta. Kita berjalan beriringan sambil mengobrol. Setelah sampai di pasar, Papi gak masuk ke pasar, Papi nunggu di bengkel dekat pasar. 

Mulailah kita mencari-cari pisang. Semua pedagang pisang didatangi Mami dan ditawar semua. Hingga akhirnya Mami menemukan dua orang pedagang yang memiliki pisang yang bagus versi Mami. Jarak antara kedua pedagang itu mungkin sekitar 100 meter. Dan tahukah saudara-saudara, karena berselisih 5 ribu rupiah, kami bolak-balik sampai lima kali dari pedagang satu ke pedagang yang lain. UNtuk menawar harga. Alamak! Sampai rumah Mami langsung minta dipijetin. :D

2. Shopping ke Mall Ala Mami

Sering sekali ketika Mami pengen beli baju di Mall. Setelah melihat-lihat, gak pernah beli satu pun baju. Mahal kata beliau. Dan akhirnya, Mami beli baju di tempat tetangga yang memang jualan baju. Lebih murah dan diskonnya gede, alasannya. Haha. Tahu gitu, gak usah ngajak ke Mall tho, Mi.

3. Nongkrong Ala Mami

Mami juga hobi nongkrong lho. Nongkrong ala Mami adalah duduk di tangga salah satu department store yang menghadap Pasar Johar. Pasar Johar merupakan pasar tradisional terbesar di Semarang. Bayangkan, kami nongkrong di sana sambil nyemil gorengan yang dibeli dari pasar, melihat kesemrawutan kendaraan dan kondisi pasar yang penuh manusia. Haha. Etapi asik juga lho. Kalau gak percaya, bisa deh dicoba qiqiqi.

4. Makan di Luar Ala Mami

Seperti keluarga lainnya, kadang kami juga makan di luar untuk mencari suasana yang berbeda. Nah, kalau orang lain, makan di luar mungkin berarti makan di rumah makan atau restoran. Kalau Mami, makan di luar artinya makan tahu gimbal yang letaknya di pinggir jalan dekat pasar (pasar lagi pasar lagi hahaha). 
Jadi kalau Mami bilang, "Nanti malam kita makan di luar aja, jadi Mami gak masak ni."

Sedetik kemudian adik bungsu akan menjerit, "Gak mauuuu, paling tahu gimbal." Bwahahaha.

Suatu hari, saya dan suami pengen mentraktir Mami dan Papi di tempat kita biasa makan. Mereka berkenan. Setelah sampai di rumah tahu gak komentarnya?

"Sepiring makanan tadi kalau dibeliin tahu gimbal bisa untuk orang serumah." 

Gubrak deh.

5. Over Protective Ala Mami

Ketika saya duduk di kelas 2 SMP, setelah upacara 17 Agustus, saya dan teman-teman rujakan di rumah salah satu teman. Acaranya mendadak dan saat itu saya gak sempet telpon rumah mengabarkan acara itu. Lagipula pikir saya ketika itu, paling jam 11 siang sudah pulang. Dan ternyata, Mami dan Papi sudah keliling ke rumah teman-teman sekelas saya yang mereka tahu. Duh, Gusti, malu benar ketika itu. Anak abege gitu lo. Gak berani lagi deh pergi-pergi gak bilang. Ntar malah malu sendiri.

Saya pikir setelah saya bekerja, sifat Mami yang khawatiran bisa sedikit berkurang. Ternyata tidak. Jika saya telat pulang rumah (dari kantor) setengah jam saja, Mami sudah nelpon. Hahaha. Agak 'dilepas' ketika sudah bersuami. Dan hingga saat ini pun, setiap pagi dan malam, Mami pasti telpon walau cuma 15 menit. Hehehe.


Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Perdana Fardelyn Hacky's Blog

43 comments:

  1. Mami tuh.... woa... super!

    Met ngontes ya mbak. aku absen. ga ada waktu nulis dan slot blognya sudah penuh. Ga etis kalo posting 2x sehari demi kontes meski banci kontes. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gak pa pa lage Mbak posting utk lomba lebih dari satu dalam sehari
      Aq aja pernah sampe 3 postingan *ups

      Delete
  2. Alhamdulillah, senangnya yg masih punya ibu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, saya juga sangat bersukur untuk hal itu Mbak

      Delete
  3. Itu khas semua ibu sepertinya...eh...apa akunya yang dah tua jadi mulai bertingkah seperti mamimu ya.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mungkin hampir semua ibu akan seperti itu ya Mbak :)

      Delete
  4. buah jatuh gak jauh dari pohonnya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Qiqiqi itu juga yg kutakutkan Mbak, jangan jangan oh jangan jangan :P

      Delete
  5. seneng ya mbak punya mami seperti beliau :)

    ReplyDelete
  6. Bener2 super momny deh, sukses GA nya mba.. aku belum ikutan

    ReplyDelete
  7. Waah Maminya ngangenin ya mbak ^_^

    ReplyDelete
  8. hahaha maminya over protectif ampe anak gadisnya yg sudah gedhe tetep dipantau,salam utk maminya yg enerjik ^_^

    ReplyDelete
  9. Kalo aku (anak bungsu) manggil Mama, tapi Kakak-Kakakku semua manggil Ibu :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bungsu dimana saja sama ya Mbak :)

      Delete
  10. Hihihihi, ngebayangin tahu gimbal buat makan orang serumah itu seberapa banyak ya. Aih kenangan bareng Ibu memang tak terlupakan ya Mba. Sukses ya ngontesnya.. :)

    ReplyDelete
  11. Suukses kontesnya..jeng..

    Mami perjatian sekali ya jadi kesannya over protective

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, jadi kesannya over bgt
      Makasi Mbak :)

      Delete
  12. hihiiii...beda banget ama Ib (panggilanku utk ibunda tersayang). cuek banget kagak pernah nyari2 meskipun anaknya nglayap ke gunung sampe berhari-hari *ya iyalah, di pucuk gunung mana bisa ditelpon :D
    semoga sukses ngontesnya ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha anaknya nglayap ae sih
      Thx mbak :)

      Delete
  13. yang paling suka,nongkrongnya mami sambio makan gorengan..asik bangetttttt hehehe
    sukses GAnya mbk

    ReplyDelete
  14. aku sejak SMU udh jadi anak kost mbak, ga pernah dicariin kyk anak ilang #eh? qiqiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha udah biasa anaknya gak dirumah ya Mbak :)

      Delete
  15. haha... keren banget maminya,, :D

    ReplyDelete
  16. Kalau telat pulang biasa yang ribut malah bapak mbak

    ReplyDelete
  17. muahaha, mamainya mbak lucu banget...
    sukses buat GA nya ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. Cerita tentang mami tuh gak bakal habis. .
    Saya membayangkan pada nongkrong di johar, sambil nyemil gorengan. Mumeeet kayake malah, MBa. :D

    ReplyDelete
  19. Tahu gimbal apa itu @.@
    Waaa padahal anaknya wis gede yak, masih ditelponin hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nek pengen tahu gimbal yo neng Semarang duoooong :)

      Delete
  20. Mami dan tour de pasar melekat nih Jeng Esti. Salam hormat katur mami. Sukses GAnya.

    ReplyDelete
  21. Ibu-ibu banget tuh maminya, kayaknya emang semua perempuan gitu ya. Seni menawar harga :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar ^_^